Sen. Jun 21st, 2021

Gunung-gunung megah dan lautan yang berkilauan selalu menarik perhatian para petualang – tetapi terkadang alam menyembunyikan kejutan yang lebih besar.

Untuk menjelajahi beberapa dari pemandangan paling aneh di dunia, kami memanfaatkan situs tanya jawab, Quora, dan bertanya: Apa saja fenomena alam langka yang ada di Bumi?

Dari danau berwarna merah muda ala permen karet di Australia, air terjun merah darah di Antartika, pantai di sebuah lubang yang letaknya tersembunyi di Meksiko, serta sebuah lembah di Amerika Serikat yang bebatuannya bisa berpindah tempat secara misterius.

Gelembung-gelembung gas metana yang membeku, Kanada

Mereka tampak seperti dunia lain, seperti piring terbang yang dijatuhkan ke dalam air dan membeku, atau fosil ubur-ubur yang terperangkap dalam es.

Nyatanya, lingkaran-lingkaran es ini adalah gelembung-gelembung gas metana yang membeku – kantung-kantung gas yang terjebak di bawah permukaan air dan membeku, membentuk pemandangan spektakuler.

 

Bisa disaksikan saat musim dingin di danau dataran tinggi seperti Danau Abraham di Alberta, Kanada, gelembung-gelembung gas ini terbentuk ketika daun-daun, rerumputan serta binatang-binatang mati jatuh ke dalam air, tenggelam dan dimakan oleh bakteri yang mengeluarkan gas metana.

Keterangan gambar,

 

Gas tersebut dilepaskan sebagai gelembung-gelembung yang berubah menjadi puluhan ribu cakram putih ketika mereka bersentuhan dengan air beku, papar pengguna Quora, Mayur Kanaiya.

Pemandangan ini mengagumkan, tetapi memiliki potensi yang berbahaya. Bakal gas rumah kaca ini tidak hanya menghangatkan planet, tetapi juga sangat mudah menyala.

 

Saat tiba musim semi, ketika es mencair, gelembung-gelembung gas metana itu meletus dan mendesis ketika melepaskan diri secara spektakuler – tetapi jika seseorang menyalakan korek api di dekatnya, gas metana yang melimpah itu akan memancing ledakan besar.

 

Para petualang yang penasaran dapat melihat cegukan bergas di danau-danau yang terdapat di Banff National Park, Kanada, atau di laut lepas Samudra Antartika, Siberia, ketika para peneliti menemukan gelembung-gelembung gas raksasa sepanjang 900 meter.

Air terjun Darah, Antartika

Dari namanya, rasanya sudah menjelaskan semuanya. Air terjun Darah, di kawasan lembah yang basah McMurdo, Antartika Timur, tampak seperti tuangan darah merah yang meleleh perlahan, serta menodai sungai es Taylor dan danau Bonney yang bersalju putih di bawahnya. Ini adalah pemandangan yang mengejutkan dan mengerikan.

Meski begitu, cairan berwarna merah darah yang menetes itu bukanlah darah. Bukan juga air yang diwarnai oleh ganggang merah, seperti yang dispekulasikan para penjelajah awal Antartika.

 

Nyatanya, rona merah tembaga cerah itu berasal dari danau setengah es yang sangat asin, jelas pengguna Quora, Aditya Bhardwaj.

Sekitar dua juta tahun lalu, suatu bentuk air berkadar garam tinggi terperangkap di bawah sungai es Taylor, terisolasi dari cahaya, oksigen serta panas. Bersamaan dengan air asin yang merembes melalui celah-celah gletser, lalu bereaksi dengan oksigen di udara menciptakan air terjun warna warni yang spektakuler ini.

Ini adalah sebuah keajaiban visual dan ilmiah, dan sungai es Taylor – yang hanya dapat diakses dengan helikopter dari McMurdo Station atau Scott Base, atau kapal layar di laut Ross – adalah satu-satunya tempat di dunia untuk melihatnya.

Batu yang berpindah tempat, Amerika Serikat

Ketika para pengunjung tersandung kumpulan batu-batu berat yang tampaknya telah berpindah melintasi hamparan danau kering di Racetrack Playa di Taman nasional Death Valley National Park di California, yang meninggalkan jejak di belakangnya, para ilmuwan menjadi kebingungan.

Bagaimana begitu banyak batu besar, sebagian memiliki berat 300 kg, berpindah sepanjang 250 meter ke bagian yang lebih jauh dari lembah, tanya seorang pengguna Quora, Farhana Khanum.

Beberapa jalan yang melengkung, dan beberapa bagian yang lurus, dengan beberapa perubahan mendadak ke kanan dan ke kiri, makin menambah misterinya.

Siapa, atau apa, yang telah memindahkan batu-batuan itu? Muncullah berbagai teori, dari lapangan magnetik sampai campur tangan makhluk dari planet lain, debu setan hingga ulah orang iseng.

Sampai akhirnya ilmuwan NASA diminta untuk memecahkan masalahnya. Pada tahun 2006, Ralph Lorenz membangun sebuah model meja dapur dengan menggunakan batu kecil beku dalam satu inci air di dalam sebuah kotak Tupperware. Tujuannya untuk mendemonstrasikan pergerakan es demi mengungkap fenomena di balik balik batu berjalan yang misterius.

Di musim dingin, Racetrack Playa penuh berisi air dan batu-batu di dasar danau itu menjadi terbungkus es. Berkat daya apung kumpulan es ini, bahkan hembusan angin ringan sekalipun dapat memindahkan bebatuan beku itu berlayar melintasi dasar danau yang berlumpur.

Bebatuan dengan dasar yang kasar meninggalkan jejak, sementara yang halus melayang dan menyimpang. Bulan-bulan yang hangat melelehkan es dan menguapkan air, hanya meninggalkan batu-batu dan jejak misteriusnya.

Pengunjung dapat melihat batu-batu yang berjalan ini di sedikit tempat, termasuk Little Bonne Claire Playa di Nevada dan yang paling terkenal, Racetrack Playa di lembah kematian (Death Valley).

Danau kawah Ijen, Indonesia

Para petualang berduyun-duyun ke pulau Jawa di Indonesia untuk melihat Kawah Ijen yang megah – tetapi mereka tidak menduga akan menemukan danau kawah berwarna turquoise di puncak gunung berapi itu.

Batu-batu berwarna hijau citrus cerah dan buih-buih gelombang putih di sekeliling danau berwarna biru kehijauan, menambah drama dalam sebuah pertunjukan yang spektakuler.

Sebuah elemen saja yang merupakan muasal dari seluruh pertunjukan mengagumkan: belerang.

Ruang magma di dasar gunung berapi mencampur gas-gas belerang ke dalam danau. Digabungkan dengan larutan metal berkonsentrasi tinggi, gas-gas tersebut mengubah air menjadi berwarna biru cerah. Mereka juga membuat danau kawah Ijen sebagai danau dengan tingkat keasaman tertinggi, dengan pH sebesar 0.5.

Di tempat yang sama, aliran gas sulfur memancar secara terus menerus dari fumarola di tepi danau yang berputar-putar di sekitar danau. Ketika gas mencair dan jatuh di tanah, hal itu mewarnai bebatuan di sekeliling danau dengan warna kuning terang.

“Hidrogen klorida yang dilepaskan dari kawah Ijen bercampur dengan danau dan mengubahnya menjadi racun yang berbahaya yang terjadi hari ini,” tulis pengguna Quora Vinay Sisodia.

“Yang membuat tempat ini begitu memesona, terutama di malam hari, adalah ledakan gas belerang yang terbakar ketika terkena udara menghasilkan kilauan berwarna biru cerah.

Pelancong yang berani dapat bergabung dalam tiga jam pendakian menuju pinggir kawah untuk menyaksikan danau secara langsung.

Pantai Tersembunyi, Meksiko

Ini adalah impian para pelancong: sebuah pantai rahasia yang jauh dari keramaian, dengan sinar matahari dan sumber air yang jernih. Dan impian ini menjadi kenyataan di Playa Del Amor, yang biasanya dikenal sebagai Pantai Tersembunyi, di salah satu Kepulauan Marieta di lepas pantai Meksiko.

Sumber tidak biasa penyebab kemunculan lokasi rahasia kecil yang ajaib ini adalah: ledakan bom, menurut seorang pengguna Quora, Siddharta Das.

Meksiko memulai percobaan bom di kepulauan yang tidak berpenghuni ini pada awal tahun 1900-an, yang menghasilkan lubang yang menganga di permukaan salah satu dari pulau-pulau itu.

Dengan berjalannya waktu, gelombang pasang mengisi lubang dengan pasir dan air, menciptakan surga berair yang terpencil yang menjadi tempat tujuan bagi mereka yang ingin berenang, berjemur dan mengayuh kayak tanpa terlihat.

Playa Del Amor, artinya Lover’s Beach, tersembunyi dari dunia luar, tetapi para pengunjung dapat menuju ke sana melalui terowongan sepanjang 24 meter yang menghubungkan pantai terpencil itu dengan samudera.

Danau Merah Muda Hillier, Australia

Terbang di atas Australia Barat untuk sebuah pemandangan yang amatjarang; terletak di antara hutan lebat berwarna hijau zambrud yang dikelilingi oleh lautan biru gelap, terdapat sekumpulan danau berwarna merah muda ala permen karet yang terang-benderang.

Salah satu yang paling terkenal adalah Danau Hillier, sebuah danau sepanjang 600 meter di ujung Middle Island di Recherche Archipelago di lepas pantau selatan Western Australia.

Di kelilingi oleh lingkaran pasir tipis dan pohon-pohon paperback dan eucalyptus yang luas, danau berwarna merah muda menyela pemandangan yang menakjubkan itu.

Tetapi bahkan lebih mengejutkan ketimbang warna ‘Pepto-Bismol’ adalah “tak seorang pun yang sepertinya dapat menjelaskan dengan tepat kekhasan warnanya,” menurut pengguna Quora, Garrick Saito.

Penyebab yang mungkin, termasuk keberadaan ganggang hijau yang dapat meningkatkan level beta-carotene, suatu pigmen berwarna merah-oranye; haloarchaea, sejenis mikroorganisme yang tampat kemerahan saat mengembang besar; atau sebuah konsentrasi tinggi dari udang air asin berwarna merah muda.

Sebagian besar turis mengagumi kemegahan warna Danau Hillier dari helikopter atau pesawat. Untuk pengunjung di daratan, ada tambahan suguhan: Danau Hillier berkadar garam tinggi tetapi airnya tidak beracun, sehingga kenakanlah baju renang Anda dan pergilah berenang. Berkat kadar garam yang tinggi itu, Anda akan mengambang seperti gabus.

Bercak berbentuk bundar, Namibia

Di padang rumput yang kering di padang pasir Namibia terhampar pemandangan yang mengerikan; jutaan bercak berbentuk bundar di tanah yang tidak ditumbuhi tanaman, masing-masing berdiameter antara 2 meter sampai 15 meter, diatur dalam pola yang seperti sarang lebah sejauh 2,500 kilometer daratan.

Berbentuk cakram, tanah kering ini dikenal sebagai lingkaran-lingkaran peri, menodai lanskap di Namibia, seolah-olah ngengat-ngengat raksasa yang memakan seluruh hamparan rumput yang luas.

Fairy Circles adalah jutaan bercak berbentuk bundar dengan pola sarang lebah di sepanjang padang pasir Namibia (sumber foto: mysteriousearth.net)

Masih diselubungi misteri, tidak seorang pun mengetahui secara pasti apa yang menyebabkan formasi yang mirip dari dunia lain, tulis pengguna Quora, Prem Rathaur. Tetapi ini tidak berarti ada kekosongan teori yang terus bermunculan.

Para ilmuwan menduga kemunculan bercak itu adalah karena tanahnya mengandung radioaktiv, atau bahwa racun-racun yang dilepaskan dari tanaman pembunuh tumbuhan lain yang berbentuk pola-pola melingkar.

Yang lainnya meyakini bahwa lingkaran-lingkaran itu adalah hasil karya ribuan rayap pasir. Untuk menyimpan air, mereka menggali tanah dengan pola seperti cincin dan memakan akar-akar tanaman untuk memungkinkan pasir di bagian bawah menyerap hujan yang jatuh.

Dugaan lainnya menganggap lingkaran-lingkaran itu akibat persaingan aneka tumbuhan untuk mendapatkan sumber air. Dalam alam yang keras, tumbuh-tumbuhan berkompetisi untuk air dan nutrisi. Tanaman yang lemah akan mati dan yang kuat akan tumbuh, tumbuhan “mengatur diri sendiri” ke dalam pola-pola yang tidak biasa.

Mengingat keindahan yang mengerikan dari fenomena ini, mungkin teori yang paling pas adalah bahwa dari orang-orang lokal yang hidup di semak-semak, yang mengatakan bahwa lingkaran-lingkaran peri itu tidak kurang dari jejak kaki para dewa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *