Sen. Jun 21st, 2021

Cerita Hidup Dunia Saat ini, ini adalah tata surya yang hanya dikenal dengan penunjukan HD 17156. Sebelum 2019 berakhir, ia akan melahirkan moniker kedua yang sama sekali berbeda – mungkin yang disarankan oleh Anda. Itu karena International Astronomical Union (IAU), yang mengawasi semua nomenklatur langit, telah memutuskan untuk menandai peringatan 100 tahun dengan membiarkan setiap negara menamai sistem planet. Amerika Serikat mendapatkan HD 17156, dan hari ini (15 Oktober) adalah hari terakhir bagi publik untuk mengirimkan nama yang diusulkan, jadi dapatkan pemikiran.

Artists' depictions of a variety of exoplanets.

IAU telah menempatkan beberapa kendala pada proyek, tentu saja. Pertama, dibutuhkan dua nama: satu untuk planet ini, satu untuk bintang. Mereka harus terhubung dengan cara yang cukup terbuka untuk memungkinkan penamaan bintang atau planet lain yang belum ditemukan dalam sistem yang sama di sepanjang prinsipal yang sama.

“Nama-nama yang diusulkan harus dari benda-benda, orang-orang, atau tempat-tempat yang memiliki makna budaya, sejarah, atau geografis yang sudah lama ada, layak ditugaskan pada objek surgawi,” tulis IAU dalam pedomannya. Nama-nama itu tidak harus terkait dengan astronomi, meskipun mereka bisa.

IAU juga memutuskan bahwa karena Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun ini merayakan Tahun Internasional Bahasa Adat, penutur bahasa-bahasa ini secara khusus didorong untuk menyerahkan nama-nama yang mencerminkan warisan mereka.

Aturan lain yang mungkin Anda harapkan juga berlaku, seperti menghindari nama yang sudah digunakan, menghindari kata-kata ofensif dan membatasi panjang pengiriman; Anda harus membaca daftar lengkap sebelum memberikan saran.

Untuk mengirimkan nama dan untuk detail lebih lanjut tentang proses ini, kunjungi situs web Franklin Institute di sini.

Bintang dan planet yang dimaksud adalah pasangan aneh yang terletak di rasi bintang Cassiopeia. Bintang itu mirip dengan matahari kita sendiri. Tetapi para ilmuwan belum pernah melihat planet di sekitarnya – mereka telah mengidentifikasinya hanya berdasarkan perubahan kecil pada cahaya bintang yang disebabkan oleh goyangan kecil di lokasi bintang saat planet mengorbitnya. Planet ini ditemukan pada 2007.

Dari goyangan itu, para ilmuwan telah menentukan bahwa planet ini sekitar 3,5 kali massa Jupiter, tetapi hanya sedikit lebih besar ukurannya, menurut NASA. Ia melingkari bintangnya setiap 21 hari di sepanjang jalur eksentrik yang berayun dekat dengan bintang itu lalu mengembara jauh darinya sebelum kembali.

Setelah pengajuan ditutup hari ini, sekelompok astronom, pendidik, dan sejenisnya akan meninjau proposal dan memilih 10 pesaing yang mereka sukai. Masyarakat akan dapat memilih 10 pilihan antara 30 Oktober dan 14 November. Tiga yang paling populer akan dikirim ke IAU untuk keputusan akhir.

Nama baru, yang akan digunakan selain HD 17156, akan diumumkan pada pertengahan Desember.

Bahan Berita dari : https://www.space.com/last-day-to-name-an-exoplanet.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *