Kam. Sep 23rd, 2021

Berita Billkell – Masyarakat triad yang asli adalah organisasi rahasia yang dikenal sebagai Hung Mun. Didirikan di Cina pada abad 17th dengan tujuan untuk menggulingkan dinasti Qing asing, yang diperintah oleh Manchu, dan memulihkan dinasti Ming yang secara etnis Cina. Pada abad 20th, Hung Mun terpecah menjadi beberapa geng independen. Setelah Partai Komunis berkuasa di 1949, banyak anggota triad melarikan diri ke Hong Kong, Taiwan, dan Makau. Sejak saat itu, Hong Kong menjadi ibu kota dari triad.

 

Setelah Perang Dunia II, diperkirakan populasi 3 juta, satu dari enam orang di Hong Kong berafiliasi dengan geng triad Saat ini, hanya sekitar orang 100,000 yang merupakan anggota triad di kota yang berpenduduk lebih dari 7 juta. Meskipun triad tidak sekuat dulu, mereka masih ada dan prospek bergabung dengan mereka dapat menarik bagi segmen masyarakat tertentu, terutama kaum muda kelas pekerja.

Geng Triad adalah organisasi kriminal Cina, sebanding dengan mafia Barat. Triad telah menjadi subyek film Hong Kong, fiksi dan kartun sejak 80, dan Membuka Situs Judi Online meskipun tingkat kejahatan Hong Kong rendah, glamorisasi triad pria yang keras-as-kuku adalah bagian dari identitas budaya kota. Jika Anda pernah bertanya-tanya bagaimana triad merekrut anggota baru di zaman ini, inilah primer tentang bagaimana dan di mana mereka melakukannya.

Banyak anggota triad menjadi terlibat ketika mereka masih remaja. Sekolah menengah di distrik yang lebih miskin di Kowloon dan New Territories berfungsi sebagai beberapa tempat perekrutan yang paling penting dalam tiga kelompok. Kelompok-kelompok triad seperti Sun Yee On dan Leung Hing telah dikenal oleh polisi untuk merekrut di kabupaten berpenghasilan rendah seperti Kwun Tong dan Tuen Mun. Siswa yang sudah berafiliasi dengan triad digunakan untuk menekan rekan-rekan mereka untuk bergabung. Terkadang, remaja di area ini dipaksa membayar biaya untuk bergabung dengan tiga serangkai, meskipun mereka tidak mau.

Ketika masyarakat Hong Kong menjadi lebih stabil dan berkerah putih, triad ini menghadapi kekurangan tenaga kerja yang meningkat. Di era pascaperang, Hong Kong dibanjiri pengungsi, dan penduduk kota termiskin tidak memiliki perumahan, pendidikan, dan layanan sosial yang memadai. Saat ini, hanya sebagian kecil masyarakat yang dapat disebut kelas pekerja, dan jauh lebih sulit bagi para triad untuk menemukan pemuda yang terpinggirkan yang berpikir kejahatan adalah pilihan terbaik mereka.

Kaum muda adalah target utama perekrutan triad. Siswa dalam Formulir Dua atau Formulir Tiga (tahun kedua dan ketiga sekolah menengah) dianggap sebagai target utama. Pada usia itu, mereka cenderung untuk menghadapi sanksi keras jika tertangkap. Sementara beberapa siswa diperas dan diintimidasi untuk bergabung, yang lain bergabung dengan semangat untuk menghindari bullying, mendapatkan akses ke obat-obatan dan alkohol, atau masuk ke bar dan klub. Orang lain melihat bekerja untuk triad sebagai cara untuk membuat uang cepat.

Para perekrut triad juga dikenal sering mengunjungi perumahan umum di Hong Kong, mencari anak-anak putus sekolah atau anak-anak yang hidup dengan keluarga yang disfungsional. Baru-baru ini, pencari suaka, yang cenderung terpinggirkan di masyarakat Hong Kong, juga menjadi target perekrut.

Sama seperti segmen masyarakat lainnya, triad Hong Kong telah beradaptasi dengan era Internet. Aplikasi obrolan memainkan peran yang semakin meningkat dalam perekrutan dan dalam menjaga anggota berhubungan satu sama lain. Akibatnya, hirarki triad lebih terdesentralisasi bahwa itu beberapa dekade yang lalu. Tato olahraga dan penanda pembeda lainnya juga tidak sesuai dengan mode.

Sumber pendapatan juga berubah. Menyelundupkan narkotika dan menjalankan lingkaran prostitusi bukan lagi kegiatan utama para triad. Sebaliknya, mereka menghasilkan sebagian besar uang mereka dengan menyelundupkan makanan laut dengan permintaan tinggi, termasuk ikan yang terancam punah, serta menjual barang palsu secara daring. Beberapa operasi triad yang lebih tradisional, seperti menyelundupkan rokok dan menjalankan sarang perjudian, tetap di tempat, tetapi dengan berkurangnya kepentingan. Maka membuka Agen Bola Online lah yang menjadi sasaran mereka sekarang dan di jaman ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *